Ini Suara Hati dr. Suzzana Mongan, SpOG-K

0
1220

SULUTIMES, Manado – Melonjaknya jumlah kasus positif Covid-2019, membuat tenaga medis makin kerja ekstra. Lelah fisik dan tekanan dari berbagai pihak membuat kondisi tenaga medis sangat memprihatinkan.

Dokter sebagai garda terdepan, berjuang menyelamatkan nyawa pasien yang terkonfirmasi positif covid-19, sering menjadi sasaran amarah, cacian bahkan makian dari berbagai pihak. Dokter sering mengorbankan keluarga dan memilih untuk tetap bekerja karena sumpah profesi mereka, terus mengabdi.

Berikut ini suara hati Dr. Suzzana Mongan, SpOG-K., lewat media sosial.

‘Menangis karena so sangat lelah fisik dan lelah hati…

Menangis karena so berusaha tolong pasien kong Tuhan berkenan lain…

Menangis karena lia pasien dan keluarga yang sedang menangis bermohon supaya Tuhan se mujizat depe keluarga sedang dilain sisi…

Menangis karena masih ada orang2 yang anggap enteng ini panyaki bahkan diantara orang2 yang dianggap ‘berpendidikan’…

Menangis karena lia deng mata kapala sandiri ni orang2 pe siksa ba napas lantaran ni panyaki…

Manangis karena torang musti tolong disaat orang laeng lari…

Manangis karena ada TS yang juga sedang berjuang deng depe nyawa karena ini panyaki…

Kalo Tuhan berkenan kita ada anak…

Qt mo bilang JANGAN JADI DOKTER..!

Kalo jadi dokter siap2 hati jo mo tolong orang kong tetap sangka bilang penjahat…

MENANGIS KARENA SUKA SKALI MO BRENTI JADI DOKTER MAR NIMBOLE…!

Nimbole karena torang so ba sumpah, dokter so bajanji pa Tuhan mo tetap tolong orang…

Nimboleh karena masih banya yang butuh pertolongan..

Kasiang kalo brenti..’

Wahai para Dokter kalian adalah pahlawan kemanusian…! Tetaplah berjuang demi kemanusian untuk menyelamatkan nyawa manusia.

(JO)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here