Your Ads

Wednesday, Dec 12, 2018
HomeActual & ValidEkonomi & BisnisSekprov Silangen Wakili Gubernur OD hadiri Pertemuan Tahunan BI

Sekprov Silangen Wakili Gubernur OD hadiri Pertemuan Tahunan BI

Sekprov Sulut Edwin Silangen bersama Presiden Joko Widodo.(ist)

SULUTIMES, Sulut – Gubernur Sulawesi Utara Olly Dondokambey SE diwakili Sekprov Edwin Silangen SE MS menghadiri Pertemuan Tahunan Bank Indonesia (PTBI) 2018 di Jakarta Convention Center (JCC), Senayan, Jakarta, Selasa (27/11/2018).

Acara yang dilaksanakan oleh Bank Indonesia (BI) dengan tema ‘Sinergi untuk Ketahanan dan Pertumbuhan’ ini dibuka Presiden RI Joko Widodo.

Dalam sambutannya, sederet pujian dilontarkan sang Presiden ke otoritas moneter yang menurutnya berhasil menjaga stabilitas rupiah.

“Selamat kepada Bapak Gubernur dan segenap jajaran BI. Karena gejolak global, BI terus membela kurs rupiah. Kita sadar betul betapa beratnya pertempuran hari ke hari minggu ke minggu bulan ke bulan,” kata Jokowi.

“BI intervensi pasar, naikkan bunga guna menstabilkan rupiah lawan dolar AS. Sekarang terbukti, rupiah menguat signifikan. Sekarang sudah kembali ke kisaran Rp 14.500 per dolar AS,” imbuh Jokowi.

Jokowi menyanjung langkah BI lebih jauh yang tiba-tiba pada 15 November 2018 menaikkan bunga acuannya. Menurut Jokowi langkah BI sangatlah berani.

“Gubernur BI kembali menunjukkan keberaniannya memberikan kejutan pasar dengan naikkan bunga rupiah 0,25 persen menjadi 6 persen,” kata Jokowi.

“Yang saya anggap berani bukan besarnya kenaikan tapi kejutannya itu. Saya lihat pasar kaget dan ini disambut positif pasar,” imbuh Presiden.

Persepsi BI, sambung Jokowi yang disambut pasar positif ini menunjukkan ketegasan dan determinasi untuk membentengi rupiah. “Kita sebut dalam keseharian, taring BI keluar,” tegas Jokowi.

Sebelumnya, Gubernur BI Perry Warjiyo mengatakan, 2018 merupakan tahun penuh tantangan bagi ekonomi Indonesia. Sebab, di tengah upaya mendorong momentum pertumbuhan ekonomi nasional, ekonomi global justru bergerak penuh ketidakpastian.

“Kami sedang mendorong momentum perekonomian nasional, ekonomi global bergerak penuh ketidakpastian. Tiga hal penting perlu kita cermati. Pertama, pertumbuhan ekonomi dunia yang cukup tinggi 2018 kemungkinan melandai di 2019,” ujar Perry.

Agenda PTBI turut dihadiri Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Pandjaitan, Kepala BI Sulut Soekowardojo, Asisten II Bidang Perekonomian dan Pembangunan Rudi Mokoginta dan Kepala Biro Perekonomian dan SDA Franky Manumpil.

 

*/Jakas

Comments

comments

Lomban Apresiasi Dis
Dies Natalis ke 54,

viktory.rotty@yahoo.com

Rate This Article:
NO COMMENTS

Sorry, the comment form is closed at this time.

Pin It on Pinterest

Share This